ALAMI & BukaPengadaan dari Bukalapak Jalin Kerjasama Bantu UMKM, Salurkan Dana sampai Sepuluh Miliar

Perusahaan fintech Peer to Peer (P2P) lending syariah ALAMI bekerja sama dengan BukaPengadaan, salah satu lini bisnis Bukalapak di sektor e-procuremen

ISTIMEWA
ALAMI & BukaPengadaan dari Bukalapak Jalin Kerjasama Bantu UMKM, Salurkan Dana sampai Sepuluh Miliar 

TRIBUNJATIMWIKI.COM, SURABAYA - Perusahaan fintech Peer to Peer (P2P) lending syariah ALAMI bekerja sama dengan BukaPengadaan, salah satu lini bisnis Bukalapak di sektor e-procurement, untuk menyalurkan pendanaan syariah ke mitra dan pelanggan BukaPengadaan. 

Saat ini, UMKM terus dipacu untuk mampu bertahan dari dampak pandemi. Salah satunya dengan dukungan pemerintah agar mereka bisa bersaing di pasar yang lebih besar lewat bisnis pengadaan digital (e-procurement). 

Melalui BukaPengadaan, UMKM dapat naik kelas dengan menjadi penyedia barang dan jasa bagi korporasi dan pemerintah.

Dima Djani selaku CEO ALAMI mengatakan, pendanaan syariah dari ALAMI ini diharapkan bisa menjadi pilihan bagi UMKM dan partner BukaPengadaan yang ingin merealisasikan spirit hijrah finansial untuk bisnisnya. 

"Secara umum, skema pembiayaan ini dapat dimanfaatkan melalui fitur BukaPengadaan yang terintegrasi pada platform Bukalapak. Sehingga opsi pembiayaan yang praktis dapat digunakan UMKM dalam memenuhi permintaan dan juga oleh pelanggan untuk setiap transaksi pengadaan,” jelas Dima Djani.

Baca juga: Kampanyekan Semua Bisa Untung, Bukalapak Dorong Kesetaraan Akses Teknologi Lapangan Kerja Mandiri

Ia melanjutkan, penandatanganan nota kesepahaman (MoU) dilakukan di Jakarta pada awal bulan Maret 2021 yang diwakili oleh CEO ALAMI Dima Djani dan Direktur BukaPengadaan Hita Supranjaya. 

"Masuknya ALAMI ke sektor pendanaan untuk e-procurement ini dipandang sebagai langkah strategis dalam membangun inklusivitas pembiayaan syariah di Indonesia," katanya.

Dima menjelaskan, pllatform e-procurement memang sangat dibutuhkan bagi UMKM untuk menjaga produktivitas terus naik dan akses ke partner-partner usaha yang lebih luas lagi. 

Pihaknya menilai semangat BukaPengadaan ini sangat selaras dengan ALAMI, yakni ingin mempermudah UMKM untuk terus produktif dan punya pilihan yang sesuai dengan prinsip-prinsip para owner-nya. "Pembiayaan syariah dari ALAMI kami harap bisa memenuhi kebutuhan tersebut. Ini saatnya UMKM naik kelas untuk memenuhi kebutuhan pengadaan di skala B2B dan B2G,” papar Dima.

Dima mengungkapkan komitmennya dalam membangun kolaborasi bersifat jangka panjang.

Menurutnya, BukaPengadaan adalah partner e-commerce pertama ALAMI dalam menyalurkan pembiayaan. 

Baca juga: Bukalapak Terus Dorong Digitalisasi PBB dan E-Samsat untuk Tingkatkan Pembangunan Daerah

Melalui kerja sama strategis ini, mudah-mudahan semakin banyak UMKM mitra BukaPengadaan yang terhubung dengan pembiayaan yang adil dan transparan. 

"Dibarengi dengan prosess assessment yang mumpuni dalam menyalurkan pembiayaan kepada mitra dengan riwayat transaksi yang baik, harapannya hal ini dapat turut mendorong kinerja positif UMKM dalam memenuhi kebutuhan pengadaan,” jelas Dima.

Selain itu, Dima juga menyatakan, keaktifan ALAMI dalam menjalin kolaborasi dengan berbagai pihak dapat memupuk kepercayaan masyarakat terhadap platform fintech lending secara umum. 

“Kami ingin terus hadir untuk seluruh kalangan, karena pada dasarnya, platform keuangan syariah mengedepankan akses ke seluruh kelompok masyarakat terlepas status agama atau level ekonomi tertentu. Sehingga kedepannya, ALAMI terus berupaya untuk mengambil peran dalam memacu inklusifitas keuangan syariah,” tambah Dima.

Direktur BukaPengadaan Hita Supranjaya menyampaikan antusiasmenya terhadap kerja sama dengan ALAMI sebagai kolaborasi pembiayaan fintech pertama BukaPengadaan. 

“Kami menyambut baik sinergi bersama ALAMI untuk memberikan pilihan pembiayaan bagi UMKM mitra BukaPengadaan. Terlebih lagi, saat ini tren masyarakat ke opsi pembiayaan syariah juga cenderung naik. Sehingga dengan beragamnya pilihan pendanaan, kami berharap para pelaku usaha bisa lebih fokus mengembangkan usahanya,” jelas Hita.

Kerja sama BukaPengadaan dengan ALAMI merefleksikan peran dalam mendukung daya saing pelaku UMKM di tengah kompetisi pasar global melalui teknologi.

Hita mengungkapkan sejak dirilis pada 2016, BukaPengadaan telah terintegrasi dengan marketplace Bukalapak, yang menghubungkan BukaPengadaan dengan 6,5 juta pelapak untuk menawarkan ratusan juta produk. 

Artinya, BukaPengadaan selalu berupaya untuk memperkuat peran UMKM dalam mendukung sektor e-procurement. 

Di tahun 2020, Buka Pengadaan juga ditunjuk sebagai mitra operator oleh LKPP yang bertujuan untuk meningkatkan kapabilitas UMKM menjadi supplier untuk pengadaan pemerintah. 

Selain itu, untuk membantu pemerintah dalam masa pandemi, BukaPengadaan juga ditunjuk bekerja sama dengan Kamar Dagang Indonesia (KADIN) untuk mendistribusikan 50.000 bantuan ke seluruh Indonesia. 

"Dan selama pandemi BukaPengadaan tumbuh 2 kali lipat untuk seluruh produk yang terjual,” tambah Hita.

Disinggung mengenai performa, Dima menyatakan hingga bulan Februari 2021, ALAMI telah menyalurkan pembiayaan sebesar Rp428 miliar serta mempertahankan TKB 90 di angka 100%. 

Kinerja ini akan terus ditingkatkan sampai di kuartal I melalui beberapa program guna menarik lebih banyak minat penanda baru. Salah satunya yakni program Bonus Pendanaan dimana ALAMI tengah menyiapkan hingga jutaan rupiah bagi pendana dengan total pendanaan minimal Rp5 Juta. 

"Program ini dirancang sebagai apresiasi atas niat baik pendana dalam mewujudkan hijrah finansial sambil memberikan kebaikan bagi sesama di masa sulit ini,” tutup Dima.

Ikuti kami di

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved